Saturday, March 24, 2018

Novel GHOST FLEET: Indonesia akan BUBAR 2030?


Update
26 Maret 2018
4 April 2018

NOVEL YANG KONON DISEBUT "KAJIAN ILMIAH" OLEH PAK PRABOWO SUBIANTO

Novel GHOST FLEET: A NOVEL OF THE NEXT WORLD WAR (tebal 416 hlm, terbit 30 Juni 2015, penerbit: Houghton Miffin Harcourt) bersahibulhikayat tentang MODERN CYBERWARS, SPACEWARS dan DRONES antara USA dan China yang didukung Rusia, dan keberhasilan China menguasai Hawaii.

Novel GHOST FLEET (artinya " ARMADA HANTU") ini sekian waktu lalu dipakai "seorang capres 2019 RI" sebagai (katanya) suatu "kajian ilmiah" untuk MENUBUATKAN NKRI akan BUBAR 2030. Supaya tidak bubar, maka, katanya, Indonesia memerlukan seorang yang kuat sebagai pemimpinnya.

Saya temukan satu review yang singkat namun informatif bagi yang belum atau tidak tergerak untuk membaca novel ARMADA HANTU ini.

Reviewer-nya (Michael Burnam-Fink, Juli 2015) skeptik banget atas prediksi novel ini yang ditulis dua orang yang dikenal sebagai "ahli strategi militer" USA, yaitu Peter Warren Singer dan August Cole.


Saya belum beli dan tentu belum baca sendiri novel ini. Mungkin juga tak perlu baca sama sekali. Lebih perlu bagi saya untuk mengikuti kajian-kajian berbagai iptek mutakhir, khususnya yang berkaitan dengan kesehatan dan gangguan mental manusia.

Kita umumnya sudah tahu lewat berbagai sarana dan wahana tentang cyberwar, spacewar dan war drones. Tidak asing bagi kita. Anda tinggal menuangkan semua pengetahuan anda itu ke dalam novel-novel atau karya-karya fiksi lainnya untuk melayani kepentingan-kepentingan ideologis, politis, militer dan ekonomi anda. Tentukan saja kapan, di mana dan bagaimana perang-perang modern itu harus terjadi dan berlangsung, dan akibat-akibat global semuanya. Oh ya, tingkat kesehatan mental anda juga akan berpengaruh besar pada karya-karya fiktif ciptaan anda itu.

Nah, di paragraf pertama, si reviewer GHOST FLEET tersebut menulis demikian:

"Ghost Fleet is a kind of modern update to Red Storm Rising, where a couple of strategic types write up their vision of a future war. In this case, it's China and the US in the Pacific, with cyberwar, spacewar, and drones against good old fashioned American military professionalism. Unfortunately, it fails to live up to its vision, and the workman-like writing isn't enough to compensate."

"GHOST FLEET adalah semacam update modern atas [buku lama] Red Storm Rising. Dalam novel GF ini, dua orang 'pakar strategi militer' menuangkan visi mereka tentang suatu perang di masa depan antara China dan USA di Pasifik. Ini perang siber, perang di angkasa luar, dan drone-drone, yang digelar [China] terhadap profesionalisme militer USA yang sudah ketinggalan zaman. Celakanya, novel ini gagal menggenapkan visinya, dan kegagalan ini tak cukup dikompensasi oleh gaya penulisannya yang terlihat seperti ditulis oleh pakar yang kompeten."

Seorang penanggap tinjauan Michael Burnam-Fink atas novel tersebut menulis, "Salah satu segi yang paling mengecewakan dari buku ini adalah pendekatannya yang sangat simplistik terhadap geopolitik."

Kenapa novel ARMADA HANTU (jika frasa ini bukan kiasan, tentu ini bidang paranormal) dipakai jadi suatu "dasar ilmiah" untuk memproklamirkan NKRI BUBAR 2030, memang sebuah pertanyaan yang bikin kepala keleyengan juga. Bagi yang tidak ingin keleyengan, ya diskusi saja langsung dengan Pak PS. Semoga sesudah diskusi, keleyengan anda tidak bertambah berat.

Andaikata betul akan ada negara yang akan bubar menurut novel ini, ya negeri Uncle Sam, US, bukan negeri Raden Intan, RI. Mustinya gitu kan "logika" novelnya.

Jika perang modern yang mematikan itu betulan terjadi dengan menimbulkan dampak maut global, maka bukankah yang akan lenyap, bukan cuma bubar, bisa nyaris seluruh bangsa dan negara di muka Bumi ini, bukan hanya negara Raden Intan? Tak mungkin Raden Intan saja yang wafat.

Oh ya satu hal ini saya yakini: Indonesia lama yang serba kedodoran dan ketinggalan kereta peluru modernitas akan pasti berakhir, dalam tahun 2030 dst, karena akan diganti dengan Indonesia supermodern yang masuk 10 besar dunia, dengan very likely RRC menempati peringkat teratas.

Tentu hal itu akan pasti terjadi hanya jika Indonesia dipimpin oleh orang yang kuat, yakni kuat bukan ototnya tentu, tapi kinerjanya, visi dan misinya, kecerdasannya, strateginya, empatinya terhadap bangsa dan negaranya, belarasanya, integritasnya, keberaniannya, keteguhannya, dan kepribadiannya.

Begitu optimisme daku.

Baca selengkapnya reviews novel GF di sini
https://www.goodreads.com/review/show/1330492236.

Jika mau langsung dan cepat dapat gambaran umum isi novel ini, masuk saja ke Wiki https://en.m.wikipedia.org/wiki/Ghost_Fleet_(novel).

Update 26 Maret 2018:

Seorang sahabat di FB, Ratih Dewi, telah membuat saya terdorong untuk memeriksa sejenak ebook Pdf novel GF, dan untuk mencari-cari, mendapatkan, lalu membaca cepat sebuah wawancara dengan salah seorang penulisnya. Baiklah. Berikut ini tambahan info dari saya.


Pada santapan kecil pembuka novel GHOST FLEET, hlm. 19 ebook (Pdf), terdapat fiksi berikut: Indonesia disebut "bekas Republik Indonesia". Kenapa? Karena "sudah tenggelam dalam KEKACAUAN/ANARKHI yang timbul SETELAH PERANG TIMOR KEDUA".

Jelas, dua "pakar strategi militer" USA itu TIDAK TAHU (wuiihh!) bahwa Timor (Leste) sudah merdeka 16 tahun lalu (persisnya 20 Mei 2002, dengan pengakuan internasional) saat RI dipimpin Presiden Megawati. Ini sebuah petunjuk GHOST FLEET itu sebuah fiksi, bukan prediksi (ditulis pada hlm. 7), yang memakai data dan info tentang Indonesia yang amburadul, tidak up-to-date.

Dalam seluruh novel ini, hanya ada 7 kata "Indonesia". Jadi isu tentang Indonesia sangat sangat marjinal dalam novel ini--- dus mana mungkin novel reka-rekaan ini dijadikan "dasar ilmiah" untuk menubuatkan RI BUBAR 2030. Sudahlah!

Selain itu, dalam suatu wawancara, Peter W. Singer, salah satu penulis GF, saat menyebut tahun 2030, penyebutan ini sama sekali tak ada kaitannya dengan tahun Indonesia BUBAR, tapi sebagai tahun AL China menargetkan akan memiliki 415 kapal laut, mulai dari empat kapal pembawa pesawat tempur hingga 99 kapal selam. Baca selengkapnya di sini https://www.google.co.id/amp/s/www.popsci.com/amp/talking-ghost-fleet-qa-author-peter-w-singer.


Oh ya, saya perlu tambahkan sebuah info lagi. Dalam artikel Wiki tentang novel GF yang sudah saya cantumkan link-nya di atas, baru saja ditambahkan satu paragraf tentang novel GF ini yang dipakai PS sebagai "pemimpin oposisi" dalam suatu pidato kampanyenya. Salah seorang penulis novel ini, Singer, lewat akun Twitter-nya, menyebut hal itu sebagai "pemelintiran" ("twists and turns") novelnya.

Anda perlu terjemahan cuitan Singer di akun Twitter-nya itu? Baiklah. Ini saya usahakan:

"Pemimpin oposisi [di] Indonesia mengutip #GhostFleet dalam pidato-pidato kampanyenya yang berapi-api.... Selama ini telah terjadi banyak pemelintiran yang tak diharapkan terhadap buku ini. Tetapi yang satu ini [pemelintiran oleh pemimpin oposisi itu] bisa jadi yang paling buruk/bodoh."

Memprihatinkan memang. Sudahlah.

Update 4 April 2018:

MASIH ADAKAH DI ANTARA KITA YANG BELUM TAHU?

ATAU YANG TERUS SEBARKAN DUSTA KEBANGKRUTAN EKONOMI INDONESIA?

FAKTA: PDB Indonesia telah tembus 1 trilyun USD per tahun. Ini menempatkan Indonesia dalam grup negara-negara Trillion Dollar Club. Sekarang, Indonesia termasuk 15 negara dengan ekonomi terbesar dunia. Sekarang loh. Bagaimana ke depannya? Di tahun 2030?

Jika kinerja dan prestasi pemerintah sinambung dan makin meningkat terus, di 2030 RI akan bisa masuk 10 negara ekonomi terkuat dunia.

Baca selengkapnya di http://bisnis.liputan6.com/read/3326754/sudah-tembus-us-1-triliun-ekonomi-ri-jadi-raksasa-ke-15-dunia.

Oleh The Economist Intelligence Unit, di 2050 Indonesia diprediksi akan menempati peringkat ke-4 di bawah China, USA dan India, dari 10 besar negara dengan ekonomi termaju. Lihat tabel terlampir di bawah ini.


Tentu lewat akselerasi pembangunan ekonomi dan bidang-bidang lain yang menopang, di tahun 2030 Indonesia diharapkan akan sudah bisa masuk 10 besar.

In 2018, 2030, and 2050, WHERE IS INDONESIA? She is growing, going up, improving, progressing, advancing--- becoming better and better, stronger and stronger, wealthier and wealthier, and... hopefully happier and happier.

Silakan share jika ingin.
Tq.

24 Maret 2018

Salam, 
ioanes rakhmat


Tuesday, March 13, 2018

TKA Yang "Qualified" Makin Dibutuhkan Indonesia Sekarang Ini

 CRANE iptek yang makin tinggi Indonesia perlukan

Apakah judul tulisan ini membuat anda kaget? Mudah-mudahan tidak. Tapi jika anda terkejut, ya tidak apa-apa juga.

Hingga Maret 2018 ini TKA di Indonesia meningkat hingga total mencapai 126 ribu orang, atau naik 69,85 % dibandingkan di 2016. Data ini diungkap dalam berita di sini https://m.cnnindonesia.com/ekonomi/20180306201957-92-280945/jumlah-tenaga-kerja-asing-membludak-mayoritas-dari-china.

Sebagian besar TKA ini datang dari China, tentu, pikir saya, karena menyewa mereka diasumsikan jauh lebih murah dibandingkan jika menyewa experts dari Barat.

Dan jika ada kerjasama ekonomi antara pemerintah Indonesia dan pemerintah China yang menjadi koridor masuknya banyak TKA China, itu berarti China telah menanam investasi besar di Indonesia yang turut menggerakkan ke depan roda perekonomian Indonesia.

Selain itu, jangan dilupakan, China sekarang sudah sangat maju luar biasa di banyak sekali bidang iptek yang membuat USA ketar-ketir dan jerih juga. Mengapa ambil TKA ahli jauh-jauh dari USA atau UK dll, kalau di China sudah tersedia?

Banyak orang tanpa perenungan dulu, langsung marah atas isi berita tentang TKA itu, lalu mereka sebut banyak hal negatif dari sana-sini yang tidak didukung bukti data faktual objektif. Yang menonjol adalah kemarahan, bahkan kebencian, tanpa perenungan mendalam.

Kalau saya baca dan pahami dengan cermat, poin-poin penting berita itu banyak, antara lain TKA tidak bisa selonongan masuk dan kerja di negeri kita. Pengawasan dan kontrol sangat ketat. Izin tinggal terbatas.

Selain itu, yang dibutuhkan adalah TKA yang qualified, cakap, kompeten dan berilmu, di bidang-bidang strategis yang tidak bisa ditangani TKI sendiri karena orang kita sendiri tidak memiliki kecakapan, kompetensi dan ilmu yang mutlak diperlukan.

Dan jangan lupa fakta ini, jumlah penduduk Indonesia besar banget, sekitar 250 jutaan, seperempat milyar orang. Jumlah 126 ribu itu berapa persennya?

Penduduk NKRI berjibun, tapi kenapa kita kekurangan SDM yang cakap dan kompeten untuk mengerjakan proyek-proyek strategis?

Jika ada segelintir WNI jenius dan cakap, kompeten dan berilmu tinggi, umumnya mereka memilih kerja di Barat atau di negara-negara maju non-Barat.

Kenapa? Ya karena "scientific culture" (budaya keilmuan) dan "science literacy" (melek iptek) belum menjadi bagian dari gaya hidup sebagian besaaaaar WNI.

Dus, mereka yang cerdas itu tak betah, lalu pilih hidup dan bekerja di negeri-negeri asing yang sudah melek iptek dan budaya keilmuan di sana sudah berakar dan menjadi etos hidup sehari-hari. Lagian, gaji di sana jauh lebih tinggi kendati biaya hidup juga tinggi.

Bukan cuma gaji yang memuaskan. Keterbukaan di sana juga begitu besar pada eksperimen-eksperimen dan temuan-temuan iptek terobosan. Untuk dapat berprestasi dan kreatif serta produktif, semua ilmuwan memerlukan kondisi ini.

Tengok negeri kita sendiri, terlihat nyata, kita jauuuuuh ketinggalan dalam sangat banyak hal. Kita takut iptek. Kita takut temuan-temuan baru. Kita takut laboratorium iptek. Kita takut menjadi bangsa dan negara yang maju dan modern. Kita takut menjadi cerdas. Kita takut berpikir beda dan baru. Kita takut memasuki kawasan-kawasan yang belum dikenal untuk menyibak berbagai misteri jagat raya. Serba takut. Why?

Kita tampak melalaikan bidang riset dan pengembangan iptek modern dan pendidikan tinggi yang kompetitif dengan pendidikan tinggi di Barat dan negara-negara maju lain yang non-Barat seperti China yang kini sedang memepet USA di bidang iptek anekaragam dan ekonomi nasional dan global.

Kenapa kita lalai di bidang kemajuan iptek? Ya mungkin karena kita terlalu banyak habiskan (99 persen) waktu dan energi otak dan tubuh untuk soal-soal agama-agama melulu.

Saya usulkan jalan keluar sementara ini: pakailah 75 persen waktu kita, energi kita, dan otak kita untuk belajar iptek, untuk melakukan riset dan pengembangan iptek dan membangun keunggulan ekonomi. Ini utama, mendesak, terpenting dan tugas yang tak pernah selesai.

Meraih dan memajukan ilmu pengetahuan adalah jalan agung tanpa ujung menuju kemahatahuan Tuhan YMTahu yang diberi Tuhan tahap demi tahap, kumulatif, dinamis, dialektis dan progresif, kepada manusia lintas zaman dan lintas lokasi geografis.

Semakin anda panjang dan lebar dan dalam mencintai Tuhan anda YMTahu, maka semakin kuat anda terdorong untuk dekat pada ilmu pengetahuan, untuk terus-menerus bersama banyak orang lain membangun dan menyusun serta menguji iptek-iptek terobosan baru yang tak akan pernah habis dihasilkan.

Jika agama anda (apapun) membuat anda tak berakal lagi, tak mampu bernalar lagi, tak cerdas lagi, dan benci iptek, maka pastilah ada yang salah dalam ajaran agama yang anda telah terima.

Lalu, 25 persennya untuk urusan agama-agama. Tujuan utama dan terpenting dari kita beragama adalah untuk membuat kita berbudipekerti luhur, memiliki kebajikan, dan mampu menyayangi sesama manusia yang berasal dari anekaragam latarbelakang, dan mencintai semua bentuk kehidupan lain.

Jika itu tujuan utama kita beragama, maka planet Bumi dan kehidupan kita menjadi indah, tenteram, damai, sejuk, semarak, beranekawarna, terpelihara dan tertopang oleh kesalingbergantungan yang seimbang dan sehat antarsemua organisme.

Jika ada ajaran-ajaran agama anda (apa pun agama yang anda anut) yang membuat anda tidak bisa menyayangi sesama manusia yang berbeda latarbelakang, tidak bisa memaafkan dengan tulus orang-orang yang (anda nilai) telah berbuat salah pada anda, dan terus-menerus makin membenci mereka, tidak bisa merawat planet Bumi ini, dan tak mampu bersahabat dengan bentuk-bentuk kehidupan lain yang memiliki kesadaran, pastilah ada yang salah dalam ajaran-ajaran agama yang telah ditanamkan ke dalam hati dan pikiran anda.

Nah, jika perubahan alokasi waktu ini kita jalankan mulai sekarang, mulai di usia dini anak-anak Indonesia, tak lama lagi NKRI akan jadi salah satu dari sepuluh besar negara termaju dunia di bidang iptek dan ekonomi. Saya optimis tentang ini.

Jika setuju, tinggal action. Jika tak setuju, ya tak apa-apa. Berdoa saja.

Cukuplah segitu.

Ioanes Rakhmat

13 Maret 2018
pk. 1:00 AM